Benarkah Matahari Akan Terbit Dari Barat...???




Ilmuwan Fisika Ukraina Masuk Islam Karena Membuktikan Kebenaran Al-qur’an Bahwa Putaran Poros Bumi Bisa Berbalik Arah. Demitri Bolykov, sorang ahli fisika yang sangat menggandrungi kajian serta riset-riset ilmiah, mengatakan bahwa pintu masuk ke Islamannya adalah fisika. Sungguh suatu yang sangat ilmiah, bagaimanakah fisika bisa mendorang Demitri Bolyakov masuk Islam? Demitri mengatakan bahwa ia tergabung dalam sebuah penelitian ilmiah yang dipimpin oleh Prof. Nicolai Kosinikov, salah seorang pakar dalam bidang fisika.
Mereka sedang dalam penelitian terhadap sebuah sempel yang diuji di laboratorium untuk mempelajari sebuah teori moderen yang menjelaskan tentang perputaran bumi dan porosnya. Mereka berhasil menetapkan teori tersebut. Akan tetapi Dimetri mengetahui bahwasanya diriwayatkan dalam sebuah hadis dari nabi saw yang
diketahui umat Islam, bahkan termasuk inti akidah mereka yang menguatkan keharusan teori tersebut ada, sesuai dengan hasil yang dicapainya. Demitri merasa yakin bahwa pengetahuan seperti ini, yang umurnya lebih dari 1.400 tahun yang lalu sebagai sumber satu-satunya yang mungkin hanyalah pencipta alam semesta ini.
Teori yang dikemukan oleh Prof. Kosinov merupakan teori yang paling baru dan paling berani dalam menfsirakan fenomena perputaran bumi pada porosnya. Kelompok peneliti ini merancang sebuah sempel berupa bola yang diisi penuh dengan papan tipis dari logam yang dilelehkan , ditempatkan pada badan bermagnit yang terbentuk dari elektroda yang saling berlawanan arus. Ketika arus listrik berjalan pada dua elektroda tersebut maka menimbulkan gaya magnet dan bola yang dipenuhi papan tipis dari logam tersebut mulai berputar pada porosnya fenomena ini dinamakan “Gerak Integral Elektro Magno-Dinamika”. Gerak ini pada substansinya menjadi aktivitas perputaran bumi pada porosnya.
Pada tingkat realita di alam ini, daya matahari merupakan “kekuatan penggerak” yang bisa melahirkan area magnet yang bisa mendorong bumi untuk berputar pada porosnya. Kemudian gerak perputaran bumi ini dalam hal cepat atau lambatnya seiring dengan daya insensitas daya matahari. Atas dasar ini pula posisi dan arah kutub utara bergantung. Telah diadakan penelitian bahwa kutub magnet bumi hingga tahun 1970 bergerak dengan kecepatan tidak lebih dari 10 km dalam setahun, akan tetapi pada tahun-tahun terakhir ini kecepatan tersebut bertambah hingga 40 km dalam setahun. Bahkan pada tahun 2001 kutub magnet bumi bergeser dari tempatnya hingga mencapai jarak 200 km dalam sekali gerak. Ini berarti bumi dengan pengaruh daya magnet tersebut mengakibatkan dua kutub magnet bergantian tempat. Artinya bahwa “gerak” perputaran bumi akan mengarah pada arah yang berlawanan. Ketika itu matahari akan terbit (keluar) dari Barat !!!
Ilmu pengetahuan dan informasi seperti ini tidak didapati Demitri dalam buku-buku atau didengar dari manapun, akan tetapi ia memperoleh kesimpulan tersebut dari hasil riset dan percobaan serta penelitian. Ketika ia menelaah kitab-kitab samawi lintas agama, ia tidak mendapatkan satupun petunjuk kepada informasi tersebut selain dari Islam. Ia mendapati informasi tersebut dari sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Huarirah, bahwasanya Rasulullah saw bersabda, ”Siapa yang bertaubat sebelum matahari terbit dari Barat, maka Allah akan menerima Taubatnya.” (dari kitab Islam wa Qishshah).

(IslamIsLogic.wordpress.com )
http://moeflich.wordpress.com/2012/05/24/subhanallaah-nasa-membenarkan-matahari-akan-terbit-dari-barat/

Related Posts:

2 Responses to "Benarkah Matahari Akan Terbit Dari Barat...???"

  1. ASTRONOMI ISLAM!

    Abu Dzar Ra berkata bahwa pada suatu hari Nabi Muhammad Rasulullah Saw pernah bersabda: "Tahukah kalian ke manakah matahari ini pergi (terbenam)?" Mereka berkata: "Alloh dan Rasul-Nya-lah yang lebih mengetahui?" Rasulullah Saw bersabda: "Sesungguhnya matahari ini pergi beredar (terbenam) sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah 'Arsy (singgasana Allah), lalu dia (matahari) bersujud. Dia (matahari) tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: 'Hai matahari, bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang (terbit)!', maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya, kemudian dia beredar sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah 'Arsy, lalu dia bersujud. Dia tetap selalu seperti itu sehingga dikatakan kepadanya: 'Hai matahari, bangunlah! Kembalilah seperti semula engkau datang (terbit)!', maka dia pun kembali dan terbit dari tempat terbitnya (timur), kemudian dia beredar sedangkan manusia tidak menganggapnya aneh sedikitpun darinya sehingga sampai ke tempat peredarannya di bawah 'Arsy, lalu dikatakan kepadanya: 'Hai matahari, bangunlah, terbitlah dari arah barat!', maka dia pun terbit dari barat." Rasulullah Saw bersabda (yang artinya): "Tahukah kalian kapan hal itu terjadi? Hal itu terjadi ketika tidak bermanfa'at lagi iman seseorang bagi dirinya sendiri yang belum beriman sebelum itu atau dia belum mengusahakan kebaikan didalam masa imannya (yakni terbitnya matahari dari barat adalah ketika hari kiamat tiba)!". (Hadits shahih ini diriwayatkan oleh Bukhari nomor: 4802; dan nomor: 3199; dan nomor: 7424; dan nomor: 7433; dan Muslim nomor: 159 -dan ini lafazhnya, Ath-Thayyalisi dalam Musnadnya nomor 460, Ahmad dalam Musnadnya nomor: 5/145; dan nomor: 152; dan nomor: 165; dan nomor: 177; dan Abu Dawud nomor: 4002; dan Tirmidzi nomor: 3227; dan Nasa’i dalam Sunan Kubra nomor: 11430; dan Al-Baghawi dalam Syarh Sunnah nomor: 4292, dan nomor: 4293; dan lain sebagainya. Seluruhnya dari jalur sanad Ibrahim bin Yazid at-Taimi dari ayahnya dari Abu Dzar).

    Abu Dzar Ra mengatakan: "Ketika aku sedang duduk berdua-duan bersama Rasulullah Saw di masjid, pada saat itu hari sudah mulai malam. Kemudian Nabi Saw bersabda: 'Hai Abu Dzar, tahukah kamu, kemanakah matahari ini terbenam?' Aku menjawab: 'Hanyalah Allah dan Rasul-Nya yang mengetahui akan hal itu!'. Dan Nabi Saw bersabda: 'Sesungguhnya matahari ini terbenam dan setelah itu dia bersujud di bawah 'Arsy Allah. Itulah makna dari Qs Yasin: 38'. Dan Nabi Saw melanjutkan sabdanya: 'Sesungguhnya tempat peredaran matahari adalah berada di bawah 'Arsy Allah (singgasana Allah)!'". (Hadits Shahih didalam Kitab Shahih Muslim; Bab: Tafsir Qur’an).

    Masih merupakan hadits dari Abu Dzar Al-Ghifariy RA, bahwasanya Rasulullah SAW bersabda: "Sesungguhnya matahari itu terbenam dan dia bersujud di bawah 'arsy Allah. Hampir-hampir saja matahari tidak lagi diizinkan lagi untuk terbit. Maka terbitlah dia dari arah barat!". (Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim).

    Islam secara tegas menyatakan bahwa 'Matahari itu mengelilingi bumi', karena maksud ketiga hadits shahih tersebut jelas menerangkan bahwa matahari itu setiap siang hari selalu berputar-putar mengelilingi bumi, sedangkan setiap malam harinya matahari suka bersujud kepada Allah Ta'ala di tempat peristirahatannya yakni di bawah 'arsy.

    BalasHapus
  2. makasihhh gannn atas infoonya...
    semoga bermanfaat...

    BalasHapus